Inspirasi Hijrah

Jilbab Syar’i atau Pekerjaan ?



 

jilbab syari

Assalamualaikum wr wb

Bismillahirrohmanirrhim..

Nama saya Anida Humairah, lahir 21 tahun yang lalu tepatnya tanggal 18 Mei 1995. Mahasiswa semester 7 salah satu universitas negeri di Indonesia. Saya memulai hijrah di umur 21 tahun saya tepatnya bulan Mei 2016 lalu, saya mulai mengenakan jilbab syari panjang karena saya ‘jatuh cinta’ pada makhlukNya. Namun, semakin saya mendalami islam, saya semakin cinta dengan diriNya.

Singkat cerita..

19 Oktober 2016

Setelah sholat subuh, handphone saya berdering nyaring sekali, saya cek handphone, dan ada beberapa panggilan terjawab dari nomor baru, saya pikir siapa, mungkin penting sekali. Akhirnya, saya diemin saja, baru melangkah handpone bunyi lagi, saya angkat dan ternyata dari seorang kenalan yg sudah cukup lama. Saya pikir hanya ‘say, hello, Tanya kabar” ternyata lebih dari itu. Ternyata beliau tanpa basa-basi terlalu lama, beliau menawarkan saya sebuah pekerjaan, yang lumayan menguntungkan untuk mahasiswa semester akhir seperti saya. Apalagi, pekerjaan ini ada dibidang marketing dan itu bidang saya.

Lalu, beliau menjelaskan apa saja keuntungan, profil perusahaan dengan singkat, tunjangan, gaji, bonus dll. Beliau juga menceritakan, sebenarnya bos perusahaan tersebut sudah membuka lowongan pekerjaan, yang daftar bukan cuma alumni D3, namun ada S1 bahkan S2, nah terus saya mikir “Wah, mimpi apa kali ya gue, bisa ditawarin pekerjaan kayak begini, apalagi memang lagi butuh maklum semester akhir.” Tergiur? Pasti, Cuma modal pede sama ngomong dan edukasi dikit langsung dapet gaji.

Awalnya, saya menolak, karena saya merasa malu dan tidak pantas (wajar donk, saingannya S1 S2, lah gw? Lulus aja belum, sempro belum, seminar belum, udah ditawarin aje, duh rezeki mah Alhamdulillah).

Beliau bilang “Udah ikut aja apa kata kakak, mulai awal November bias langsung magang dulu, kali aja bos setuju, kakak juga udah tau potensi kamu.” Oke deh, pikir saya boleh juga kan lumayan. Tiba-tiba beliau bilang “Dek, kamu kan pake jilbab syari panjang sekarang, besok kalo kerja disini gapapa kan jilbab syari nya dinaikin dikit, masih nutup dada kok, teru pake celana mau kan? Celana dasar kok. Gimana dek? Lumayan nih dek, biar kamunya gak ribet juga dek.” Lahh.. samber gledek duaaaarrrrr!!!! Merinding sekejap nih persaaan, yang pertama udah seneng banget langsung mikir “Apa kali ya kerja marketing kok jilbab syari nya di pendek-pendekin? BIar gak ribet ? Duh.. Masya Allah.” Langsung deh, nih mulut nyerocos jawab “Kak, bisa gak aku jawabnya udur hari? Hehe” beliau jawab “Bisa, selesai makan siang. Oke? Bos udah nunggu.” Oke, jadi saya merasa dan berpikir ada apasih dengan jilbab syari panjang? Sesulit itukah sampe pekerjaan pun ada batasannya?

Singkat cerita, saya minta tlong solusi dengan sahabat dekat sekaligus murrobi saya. Beliau menjawab “Kamu rela ganti jilbab syari kamu, baju gamis kamu demi uang yang beberapa lembar itu?” Mikir lagi deh saya “tapi kan sayang lagi butuh banget nih”. Lalu, sahabat saya ini ngasih saya nasihat panjang banget sampe buat nangis. Allah mewajibkan wanita berjilbab, tujuan terbesarnya adalah untuk menjunjung tinggi kedudukan dan martabat wanita.

Artinya : Hai Nabi, Katakanlah kepada isteri-isterimu, anak-anak perempuanmu dan isteri-isteri orang mukmin: “Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka”. yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk dikenal, karena itu mereka tidak di ganggu, dan Allah adalah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. Al-Ahzab: 59)

Assalamu’alaikum Sahabat Shalihah
Klik tombol love untuk menyukai artikelnya

Dengan menyukai, kalian telah membantu kami untuk menunjukan mana artikel terbaik. Jazakumullah Khairan Katsiran 🙂

Laman: 1 2